Reunion Batch 1994

Reunion Batch 1994

Wednesday, November 16, 2016

Tun Hajah Rahah Mohd Noah, Wanita Hebat


Tun Rahah binti Tan Sri Mohammad Noah is the widow of former Malaysian Prime Minister Tun Abdul Razak and the mother of current Prime Minister Najib Razak. She is the daughter of Mohamad Noah Omar, former Speaker of the Dewan Rakyat.
Wikipedia
Born: 1933, Muar, Malaysia
Spouse: Abdul Razak Hussein (m. 1952–1976)
Parents: Mohamad Noah Omar
Children: Najib Razak, Mohamed Nazir bin Abdul Razak
Siblings: Suhaila Noah
Grandchildren: Nooryana Najwa Najib, Mohd Nazifuddin Najib, Nizar Najib, Puteri Norlisa Najib, Norashman Najib.

-----------------------------------


Kenapa kita pula yang berlebih-lebihan membenci???
Ibu mana yang tidak mendidik anaknya dengan baik??
Ibu mana yang tidak terguris anaknya dibenci??
Ibu mana yang tidak terukur tahap kesabaran??

Ibu mana yang tidak pernah bersuara waimma anaknya di nista??


Sebenci-benci rakyat Malaysia dengan PM Najib Razak.. 
Jangan kita fikir.., kita sahaja mempunyai ibu..
Jangan kita fikir.., ibu kita sahaja mendidik kita dengan baik..
Jangan kita fikir.., syurga cuma di telapak kaki ibu kita sahaja..
Jangan kita fikir.., rezeki kita dari doa ibu kita sahaja..

Tidakkah layak Tun Hajah Rahah membimbing anaknya menjadi insan yang sebaik-baik insan???
Betapa butanya mata kita.., 
Betapa tertutupnya hati kita..,
Betapa membuak-buaknya kebencian kita..,
Betapa hinanya beliau pada kehidupan kita..,

Iyer..,
Mungkin kerana PM Najib Razak.., 
Bukan saudara mara sekandung kita..

Jika tidak!!!! 
Kitalah orang yang pertama sekali bangkit mempertahankan beliau
Seumpama menegakkan benang yang basah...

Sayang seribu kali sayang
Kita membenci kepada orang yang menerima didikan dari seorang ibu yang berjiwa lembut, pengasih, penyayang, bertabah dan bersabar.

Mungkin iman tidak boleh diwarisi oleh ayah yang bertaqwa,
Tetapi keceluparan kamu memungkinkan keimanannya membentuk aspirasi kekuatan.

Akhirnya, jangan kita lupa..
Bonda PM Najib Razak masih sihat untuk melihat kelakuan dan kenaifan yang dilakukan oleh diri-diri kita yang terlalu mulia..

Please respect!!!! 
Semoga kita mampu menjaga bahasa, 
Menjaga kesopanan, 
Serta menjaga nama baik ahli keluarga kita sendiri..

Wednesday, October 7, 2015

RASIS

Rakyat Malaysia Yang Orang Asli Dan Orang Melayu Terlalu Baik Kepada Bangsa Yang Menduduki Tanahair ini Sejak Zaman Penjajahan Dahulu. Semalam, Sy tidak Boleh Menulis Bersifat Rasis Kerana Ia Akan Mengundang Kebencian Bangsa Lain Yang Membaca Posting Sy.

Orang Asli dan Orang Melayu Sudah Cukup Baik Dan Terkesan Kerana Terpaksa Menerima Peradaban Jus Soli (Yang Ada Udang Di Sebalik Batu) Dengan Menerima Dua Bangsa Tersebut Dengan Cukup Perjanjian. Adakah Ketika Itu Orang Melayu Punya Pilihan Untuk Mendapat Kemerdekaan? Kami Di Jajah Ada Syaratnya. Kami Mahu Merdeka Ada Syaratnya. Kontrak Sosial Tidak Tertulis Dan Tidak Dicatatkan. Ianya Undang-Undang Dan Peradaban Lisan Yang Bangsa Tersebut Boleh Pertikaikan Dan Mereka Sedang Pertikaikan.

Tanahairku Tercinta, Pemerintahnya Cukup Baik Kerana Memperkenalkan Semangat Kecintaan Sesama Bangsa Dengan Resolusi Intergrasi Kerana Membenarkan Cina Dengan Budayanya, India Dengan Budayanya, Kemasukan Etnik Sabah dan Sarawak Dengan Budaya Mereka Masing-Masing. Adakah Itu Sesuatu Yang Zalim.

Sy Baru Menyentuh Perkara Yang Hanya Bertitik Puluhan. Mungkin Terkesan Gamaknya. Tetapi Itulah. Pastinya Sy Bertanggungjawab Dengan Apa Yang Saya Tulis Dan Catatkan. Bersyukurlah Bangsa Kamu. Berterima Kasihlah Bangsa Kamu, Hormatilah Bangsa Kamu. Adakah Tidak Banyak Atau Tidak Kami Memberi. Mungkin Kamu Tidak Puas Dengan Apa Yang Kamu Miliki Hari ini.

Malaysia Masih Membenarkan Kamu Bernama Choong, Bernama Chin, Bernama Tan, Bernama Samy, Bernama Letchumi, Bernama Muthu.. Malah Kamu Berbangsa Cina Dan India ada Yang Bernama Albert, Bernama Richard, Bernama Cristopher, Bernama Margaret. Itulah Kebebasan Kamu Yang Sangat Indah Di Bumi Malaysia, Tanahair Tercinta Ini.

Kamu Yang Berbangsa Disebutkan Di Atas, Bagaimana Kehidupan Bangsa Kamu Di Negara Thailand, Di Negara Indonesia. Adakah Pemerintah Mereka Membenarkan Kamu Menggunakan Nama Seperti Mana Nenek Moyang Kamu. Adakah Kamu Dibolehkan Terang-Terangan Mengamalkan Budaya Kamu Dari Tanah Kelahiran Nenek Moyang Kamu? Hanya Di Sini Kamu Bebas Bernama, Beragama, Berbudaya, Bermasyarakat Seperti Mana Ianya Di Tanahair Nenek Moyang Kamu. Malah Kamu Bebas Menempelak Pemerintahan Yang Bukan Pilihan Kamu.

Sementelaah Kamu Berbangsa Cina Dan India Di Negara Singapura. Di mana Perundangan Dan Pemerintahan Kamu Telah Menukarkan Dan Menenggelamkan Intergrasi Kepada Simulasi Keliru Sedangkan Ianya Dulu Bernama Temasik. Kamu Sedikit Demi Sedikit Telah Mengubah Sejarah Itu Untuk Bangsa Melayu Tidak Mengingati Bahawa Nama Singapura Lama Bernama Temasik. Kerana Sebutir Songkok Mengelirukan Orang Melayu Di Kampung Arab. Saya Akan Ingat Ini Sebagai Satu Sejarah Pencetus Kepada Perubahan Asimilasi (Melupuskan Budaya Asal). Untung Dan Benarlah, Melayu, India Dan Cina Masih DiBenarkan Menggunakan Nama Nenek Moyang Lagi. Namun, Adakah Beberapa Nama Tempat, Nama Lokasi, Nama Batang Jalan Masih Ada Bernama Tokoh Sejarawan Melayu. Sungguhpun Ada, Tetapi Tidaklah Sebesar Apa Yang Ditulis Kepada Nama Jalan Bangsa Kamu Yang Terhebat.

Di Sinilah Saya Mahu Kamu Membaca. Malaysia Mengamalkan Intergarasi Untuk Kamu Bebas Dengan Budaya Kamu, Konsep Asimilasi Thailand Yang Tidak Mendorong Kamu Menggunakan Nama Nenek Moyang Kamu, Apa Tah Lagi Budaya Nenek Moyang Kamu. Bagaimana Pula Kehidupan Kamu Di Indonesia. Keluarga Kamu Yang Bernama Tan. Adakah Boleh Menggunakan Tan?? Agak Pasti, Kamu Tidak Boleh Menggunakan Tan Melainkan Hartono, Bambang, Gunawan, Worjowo Dan Seumpama Dengannya.

Ini Kah Yang Dikatakan Rasis??? Sebetulnya, Malaysia Negara Bertuah Kepada Semua Bangsa Kerana Semua Bebas Melakukan Apa Sahaja. Semua Rasis Kerana Sayangkan Bangsa Masing-Masing. Tetapi Jika Kita Tidak Diinjak-Injak, Ia Tidak Dikatakan Rasis. Kamu Jaga Peradaban Kamu, Kami Jaga Peradaban Kami. Sudah Lama Kita Meminggirkan Semangat Perpaduan Kita. Teruskan lah Menjaga Kaum Dan Bangsa Masing-Masing Kerana Itu Amat Penting, Tetapi Jika Kamu Terlalu Cauvanis, Terlalu Ekstremis, Terlalu Mengeji Bangsa Lain, Terlalu Menuduh Bangsa Kami Rasis, Itulah Satu Keceluparan Buat Kamu.

Beringatlah Bahawa Ini Mesej Perpaduan, Kembalilah Kita Kepada Semangat Perpaduan, Semangat Setiakawan, Semangat Toleransi. Negara Luar Hormat Kita Boleh Hidup Aman Dan Damai Kerana Hidup Berlainan Bangsa Dan Peradaban. Inikan Pula Mereka Yang Hidup Satu Bangsa, Tetapi Sentiasa Bertelagah.

Saya Cuma Benci Cauvanis DAP!! Bukan Selainnya. Jika Itu Masih Ada Yang Salah Tafsir, Sy Senyum Sajalah. Kerana Sy, Bangsa Melayu. Banyak Tidak, Akan Pertahankan Bangsa Sy Juga. Apa Senjata Yang Sy Ada?? Melainkan Cebisan Tulisan Yang Tidak Seberapa.

"Bila Tinta Menari-Nari."

Saturday, October 11, 2014

Day 1 - Bengkel Penulisan Kreatif Negeri Sembilan

Bengkel Penulisan Kreatif Negeri Sembilan anjuran Jabatan Belia dan Sukan Negeri Sembilan (JBSNS) menzahirkan dan mempelbagaikan kreativiti para peserta yang terdiri daripada modal insan gen y bertempat di Jempol.

Modal insan (gen y) kini berdepan dengan dunia di hujung jari, dunia tanpa sempadan, menjadikan lembaran maya sebagai teman karib, menjadikan altenari kedua umpama hati yang membentuk perasaan. Perasaan, dalam hati ada taman. Kalau tak percaya tengok ajer mereka.. biar gambar berbicara.. :)












Membangun Program Transformasi Belia #Sukan #SportingNation #FitMalaysia #HariSukanNegara #Bajet2015